Why Allah Created the Bad Guys?

Walaupun keluar dari rahim yang sama, tapi kedua mereka punya karakter yang jauh berbeza.
“Ayah, is Allah the god?” Tanya Khadijah satu hari dengan slang Aussie yang tak berapa nak jadi.

“Yes, Allah is the god.” Jawab saya ringkas dan terus menumpukan perhatian pada pemanduan.

“Is he powerful?” Tanya Khadijah lagi.

“Of course he is.” Saya membalas dan setiap kali jawapan diberi, soalannya terus berlanjutan.

“Did he created all things?”

“Yes Khadijah, he created everything, every single living things, trees, animals, us, everything.” Sebenarnya, telah banyak kali saya menjelaskan kepadanya tentang hakikat ketuhanan dan hakikat penciptaan, tapi Khadijah masih suka bertanya tentang Allah, ada-ada sahaja soalannya.

“Did he created the bad guys?”

“Ya, Khadijah, macam yang ayah cakap, ‘he created everyone of us, good guys and bad guys included’, semuanya dia yang ciptakan.”

“Can Allah fight the bad guys? Did he win?”

MENCIPTA KEBERKATAN USIA

Dalam sesi seminar statistik kaedah PLS SEM minggu lepas, Professor Ringle memulakan kelas dengan bercerita tentang seorang ahli akademik yang sentiasa menjadi rujukan dan inspirasinya iaitu J.L Lohmoller.

kenangan bersama Prof. Ringle di Newcastle University, New South Wales
Saya mendengar dengan penuh tekun, kalau orang sebijak dan sehebat Professor Ringle boleh kagum pada seseorang, maka pastilah orang itu adalah orang yang amat hebat tahap ilmu statistiknya.

Menurur Professor Ringle, Lohmoller adalah seorang genius muda yang luarbiasa. Walaupun usianya singkat (meninggal dunia pada usia yang masih muda) dan buku tulisannya hanya satu, tapi kualiti ilmu statistik yang ada dalam buku tersebut adalah amat tinggi tahapnya. 

Walaupun ditulis pada tahun 1989, tapi masih relevan hingga hari ini, dan lebih menarik, walaupun Professor Ringle telah membacanya buku tersebut berkali-kali, karya Lohmoller tetap menjadi rujukannya hingga hari ini dan kata beliau lagi, hingga hari ini tetap ada bahagian di dalam buku tersebut yang masih belum dapat difahaminya dengan baik kerana tahap kompleksiti dan penggunaan kaedah statistik yang maju dan luarbiasa.

Terus saya teringat pada Imam Nawawi yang juga meninggal dunia pada usia yang masih muda, tapi meninggalkan legasi pemikiran dan karya yang terus hidup hingga hari ini. Kitab-kitab yang ditulis oleh Imam Nawawi adalah amat hebat dan terlalu banyak, jika dibandingkan dengan umur beliau yang singkat, jumlah tulisan yang dihasilkan oleh beliau, ternyata amat luarbiasa. Hingga hari ini, kitab-kitab beliau masih menjadi rujukan utama umat Islam di seluruh dunia.

Walaupun singkat masa hidupnya, tapi ternyata keberkatan usia dan ilmunya adalah amat menakjubkan.

Begitu juga dengan Imam Hassan Al Banna yang meninggal dunia juga pada usia yang masih muda, tapi legasi pemikiran dan kaedah amalnya telah membuatkan musuh-musuh Islam tidak senang duduk. Manusia-manusia yang lahir dari madrasah tarbiah Al Banna adalah manusia yang luarbiasa kerana walaupun disiksa dan diuji dengan pelbagai ujian hingga hari ini di Mesir, tapi mereka tetap teguh dengan keimanan dan terus berusaha untuk menegakkan panji Islam di tempatnya yang tertinggi hingga hari ini.

Bahkan, dari madrasah tarbiah Al Banna juga lahir gerakan HAMAS yang terus menjadi tunjang kebangkitan dan semangat juang rakyat Palestin dalam perjuangan membebaskan Al Aqsa.

Banyak lagi tokoh-tokoh silam yang singkat hidupnya, tapi sumbangannya luar biasa dan terus menjadi rujukan ramai manusia hingga hari ini.

Tidak dapat dibayangkan pahala tidak putus-putus yang diterima oleh mereka ini di dalam kubur. Pasti hidup mereka selesa di alam baqa’ berkat kerja keras mereka di dunia, Insyaallah.

Apa sebenarnya rahsia keberkatan usia mereka?

AKU INGIN BERUBAH, TAPI BAGAIMANA?

“Entahlah Abang Sham, saya ni dah lama ikut usrah, tapi tak rasa ada peningkatan pun pada diri, masih lagi tak mampu nak tinggal lagu-lagu lagha, masih suka tengok ‘movie’ lama-lama, layan bola tengah-tengah malam buta, masih lagi suka ‘outing’ dan ‘chatting’ dengan budak perempuan, kadang-kadang, saya rasa saya ni hipokrit, tapi entahlah, saya tak tahu bagaimana nak berubah.” Luah Zairul dengan wajah penuh kesal.

Saya mendengar dan cuba menganalisa, tidak ingin cepat memberi nasihat dan cadangan, cuba untuk meletakkan diri di dalam kasutnya.

“Mutabaah amal saya cuba ‘maintain’, Quran saya baca, Solat Jemaah saya cuba untuk tak miss, tapi tak tahulah, kemanisan beribadah tu saya tak dapat rasa, hipokritkah saya ni Abang Sham?” Zairul menambah.

Saya terdiam dan memandang wajahnya mencari makna. Tampak ada keikhlasan di wajahnya untuk berubah, tapi ada sesuatu yang menghalangnya dari terbang tinggi.

Selepas lama Zairul mendiamkan diri dan melihat wajahnya yang memberi isyarat untuk saya memberi respon, barulah saya memulakan kata-kata.

KASIH AYAH MEMBAWA KE NERAKA: IKTIBAR DARI PESAWAT MALANG AEROFLOT 593

Pada 23 Mac 1994, sebuah pesawat Airbus A310 syarikat Aeroflot yang dalam perjalanan dari Moscow ke Hongkong terhempas di kawasan pergunungan Russia, mengorbankan semua 73 penumpang dan anak kapal.

Kredit Foto: Airdisaster.com
Airbus A310 adalah sebuah pesawat yang canggih, dan digunakan oleh banyak syarikat penerbangan di seluruh dunia. Kemalangan pesawat ini menimbulkan rasa cemas banyak pihak kerana jika berlaku kerosakan mekanikal atau terdapat kesilapan pada rekabentuk yang menjadi punca kemalangan, ia perlu ditangani segera, kerana jika tidak, banyak lagi pesawat Airbus A310 yang mungkin bakal mengalami nasib yang sama.

Namun hasil siasatan membuktikan sebaliknya, tiada kerosakan mekanikal yang berlaku, bahkan bukti-bukti yang ditemui dari kotak hitam dan kedudukan mayat di kokpit membawa kepada penemuan yang amat mengejutkan.

Terdapat dua kanak-kanak di dalam kokpit, dan data dari kotak hitam membuktikan bahawa dua kanak-kanak ini dibenarkan oleh juruterbang untuk memandu pesawat dan mengakibatkan pesawat terhempas!

Apa yang berlaku sebenarnya?

AIR MANI, SPERMA DAN ZINA: MEJELASKAN KEPADA ANAK TENTANG PROSES PENCIPTAAN MANUSIA

“Hai manusia, jika kamu dalam keraguan tentang kebangkitan (dari kubur), maka (ketahuilah) sesungguhnya Kami telah menjadikan kamu dari tanah, kemudian dari setetes mani, kemudian dari segumpal darah, kemudian dari segumpal daging yang sempurna kejadiannya dan yang tidak sempurna, agar Kami jelaskan kepada kamu dan Kami tetapkan dalam rahim, apa yang Kami kehendaki sampai waktu yang sudah ditentukan, kemudian Kami keluarkan kamu sebagai bayi, kemudian (dengan berangsur-angsur) kamu sampailah kepada kedewasaan, dan di antara kamu ada yang diwafatkan dan (ada pula) di antara kamu yang dipanjangkan umurnya sampai pikun, supaya dia tidak mengetahui lagi sesuatupun yang dahulunya telah diketahuinya. Dan kamu lihat bumi ini kering, kemudian apabila telah Kami turunkan air di atasnya, hiduplah bumi itu dan suburlah dan menumbuhkan berbagai macam tumbuh-tumbuhan yang indah.”


“Dalam ayat ini Allah sebut kepada semua manusia, bahawa jika ada yang tak percaya kepada hari kiamat, tak percaya bahawa selepas mati dan ditanam di dalam kubur akan dibangkitkan semula, kemudian dihimpunkan di Mahsyar untuk dihisab, melalui titian Sirat dan kemudian ke syurga atau ke neraka, maka lihatlah kepada proses bagaimana manusia dicipta.”

Pagi ini, saya bercerita kepada anak-anak tentang makna ayat-ayat awal dari surah al Hajj selepas sesi membaca Al Quran bersama-sama sebelum saya bertolak ke Universiti.

Walaupun sesi begini tidak hari-hari saya lakukan kerana fokus pendidikan Al Quran kepada Humaira’ dan Khadijah buat masa ini masih lagi berkenaan memperbetulkan tajwid, panjang pendek dan makhraj huruf, namun bercerita tentang makna sekali sekala tidak ditinggalkan agar sedikit sebanyak mereka tahu makna dan pengajaran praktikal di sebalik ayat-ayat yang dibaca.

Tidaklah saya menceritakan berkenaan dengan asbab nuzul dan huraian ahli tafsir dari kitab-kitab tafsir yang lebih sesuai untuk mereka yang lebih dewasa, terutamanya dalam membicarakan ayat-ayat mutasyabihat, tetapi cerita saya lebih kepada ayat-ayat atau kisah-kisah yang jelas maksudnya untuk diambil pengajaran.

Harapan saya, moga cerita-cerita dari Al Quran ini menjadi asas untuk mereka menjadi generasi yang bukan hanya pandai membaca dan menghafaz sahaja, tetapi melaksanakan Al Quran di dalam hidup sepenuhnya.

“Allah sebut, bahawa manusia, Allah jadikan daripada tanah, kemudian dari air mani….” Saya menyambung sebelum terhenti pada perkataan ‘air mani’.

Seperti yang saya jangka, sebelum sempat saya menyambung ayat yang seterusnya, Khadijah dan Humaira’ mengangkat tangan dan serentak bertanya.

“Air mani itu apa ayah? Macamana Allah ciptakan kita dari air mani?”